Review OnePlus Band: Upaya Pertama Yang Solid Dalam Pelacakan Kebugaran

Review OnePlus Band: Upaya Pertama Yang Solid Dalam Pelacakan Kebugaran

Selama bertahun-tahun, OnePlus telah dengan hati-hati memupuk reputasi mereknya untuk bangkit dari pembuat ponsel pintar khusus yang menawarkan produk andalan yang bernilai uang, menjadi merek premium dengan daya tarik massa yang luas. Jadi, sudah waktunya perusahaan mencari cara untuk meningkatkan nilai mereknya dan memperluas pasar ponsel pintar.

Setelah menginjakkan kakinya di segmen audio dan TV, perusahaan kini memasuki ruang perangkat yang dapat dikenakan. OnePlus Band adalah upaya pertama OnePlus pada perangkat yang dapat dikenakan dan menetapkan panggung untuk upaya jam tangan pintar di masa depan. Ini pada dasarnya adalah Oppo Band yang diubah dengan logo OnePlus di atasnya. Tetapi karena Oppo Band tidak pernah diluncurkan di luar China, itu seharusnya tidak membuat perbedaan apa pun bagi pembeli potensial.

Dengan harga yang ditetapkan pada ₹ 2.499, OnePlus Band mengunci klakson dengan pemimpin segmen saat ini Mi Band 5 dan bertujuan untuk mengguncang pasar band kebugaran tingkat pemula. Tapi bagaimana itu bertahan dalam persaingan? Saya telah menghabiskan 14 hari dengan OnePlus Band dan inilah pendapat saya tentang produk.

Baca Juga: Inilah Tujuan OnePlus Meningkatkan OxygenOS Pada Tahun 2021

OnePlus Band: Spesifikasi

Dimensions & weight
  • 40.4mm x 17.6mm x 11.45mm (Main Tracker)
  • 257mm x 21.0mm x 0.7mm (Band Strap only)
  • Net Weight 22.6g (Main Tracker with Band Strap)
Display
  • 1.1-inch AMOLED
  • 126 x 294 resolution
  • P3 wide color gamut
  • Scratch resistance coating
Sensors
  • Heart rate sensor (optical)
  • Spo2 sensor (optical)
  • 3-Axis Accelerometer
  • Gyroscope
Connectivity
  • Bluetooth 5.0 BLE
Protection
  • IP68 dust and water resistance
Battery & Charging
  • 100 mAh
  • Up to 14 days of battery life
  • Wired charging dongle, USB Type-A
Compatibility
  • Android 6.0 and above
  • iOS
Other features
  • Notifications
  • Music playback controls
  • Stopwatch
  • Alarm
  • Camera shutter
  • Find My Phone
  • Zen Mode synchronization (OnePlus phones only)
  • Weather forecast
  • OTA updates

Desain & Tampilan

 

Mengenai desainnya, OnePlus Band tidak mencoba terlalu banyak menyimpang dari tali kebugaran lain yang ada di pasaran. Ini fitur modul pelacak yang dapat dilepas yang bersarang di rongga antara tali silikon yang dapat dikeluarkan untuk keperluan pengisian atau pembersihan. Bagian depan modul dilindungi dengan kaca anti gores dan di bawahnya terdapat layar warna AMOLED 1,1 inci dengan logo OnePlus yang tercetak di bawahnya. Tidak ada tombol dan seluruh permukaan depan rata, membuat jari Anda meluncur mulus di atas layar tanpa ada hambatan.

Tali silikon terbuat dari bahan yang bagus dan saya tidak merasa tidak nyaman atau mengiritasi kulit saya. Tali jam itu sangat ringan; Anda bisa memakainya sepanjang hari dan tidur tanpa merasakannya di pergelangan tangan Anda.

Layarnya cerah dan penuh warna, menawarkan kontras gelap dan warna jenuh – seperti yang Anda harapkan dari AMOLED. Kecerahan dapat diatur secara manual pada ambang batas 20%. Pada 100%, itu cukup terang untuk dibaca di bawah sinar matahari langsung. Layar mudah terkena sidik jari dan noda tetapi mudah dihilangkan hanya dengan lap kain atau percikan air.

Ulasan OnePlus Band_ Upaya Pertama Yang Solid Dalam Pelacakan Kebugaran (1)

Antarmuka pengguna

OnePlus Band menawarkan antarmuka pengguna yang sangat halus. Sangat mudah untuk menavigasi di sekitar UI dan semuanya tampak dipikirkan dengan sangat baik dan intuitif. Ikon cerah, penuh warna, dan tipografi yang bersih memudahkan untuk melihat sekilas konten tanpa harus menyipitkan mata. Anda menggesek ke atas atau ke bawah untuk menelusuri aplikasi yang dimuat sebelumnya. Menggesek ke kanan membawa Anda kembali ke layar sebelumnya. Sementara itu mengetuk bagian depan arloji mengungkapkan indikator untuk koneksi Bluetooth, mode DND, dan level baterai. Terakhir, Anda dapat beralih di antara tampilan jam dengan menggesek ke kanan atau kiri.

Baca Juga: OnePlus dan OPPO dilaporkan telah menggabungkan tim R&D perangkat keras

Tali ini memungkinkan Anda menyimpan hingga 5 tampilan jam. Tampilan jam tambahan dapat diakses dari aplikasi OnePlus Health tetapi proses sinkronisasi tampilan baru sangat lambat, Anda tidak ingin melakukannya terlalu sering. Ada 37 tampilan jam untuk dipilih dan Anda juga dapat menggunakan foto dari galeri Anda untuk membuat tampilan jam Anda sendiri.

Aplikasi Kesehatan OnePlus

OnePlus Band harus terhubung ke aplikasi pendamping OnePlus Health. Aplikasi ini tersedia di Google Play Store dan dapat diunduh di ponsel Android apa pun yang menjalankan versi 6.0 ke atas.

OnePlus memang berjanji untuk merilis aplikasi di iOS setelah peluncuran resminya, tetapi sejauh ini aplikasi tersebut belum terdaftar di App Store. Aplikasi ini mengharuskan Anda untuk masuk menggunakan ponsel atau email Anda. Tidak ada dukungan untuk login akun Google yang agak lucu untuk sebuah aplikasi pada tahun 2021. Lebih buruk lagi, aplikasi tidak menyimpan data Anda ke awan dan Anda akan kehilangan segalanya jika Anda mencopot pemasangan aplikasi.

Saya mempelajarinya dengan susah payah ketika saya beralih ke ponsel baru dan masuk ke aplikasi hanya untuk menemukan saya harus memulai dari awal dan data selama 4 hari saya hilang. Bagaimana OnePlus melewatkan hal yang belum sempurna itu di luar kemampuan saya, tetapi saya berharap perusahaan akan menangani ini dengan prioritas. Memiliki opsi untuk sinkronisasi cloud akan menjadi sentuhan yang bagus.

Datang ke pengalaman pengguna, aplikasi OnePlus Health berbeda dengan Xiaomi Mi Fit dengan pengalaman pengguna yang bersih dan minimal. Ini memotong langsung ke titik tanpa membombardir Anda dengan segudang pengaturan dan menu, menyajikan statistik dan data penting pada kartu bulat. Di tab Kesehatan, Anda dapat memeriksa aktivitas harian Anda termasuk langkah dan kalori yang terbakar, detak jantung selama periode waktu tertentu, analisis kualitas tidur, tingkat SpO2, serta log latihan. Tab kebugaran memungkinkan Anda merekam sesi berjalan atau berlari sementara tab Kelola adalah tempat Anda menemukan tampilan jam dan pengaturan tambahan.

Baca Juga: Samsung Galaxy S21 VS Galaxy S20: Manakah Yang Lebih Baik?

Pelacakan & Pemantauan

Pemantauan detak jantung

Pemantauan detak jantung adalah fitur pokok dari hampir semua pelacak kebugaran dan juga tersedia di OnePlus Band. Tali jam ini menggunakan sensor optik yang memancarkan gelombang cahaya hijau melalui kulit Anda dan mendeteksi perubahan aliran darah saat darah dipompa melalui pembuluh darah. Sensor optik (PPG) dianggap kurang canggih dibandingkan dengan sensor elektrokardiogram (EKG), tetapi harganya murah dan menyelesaikan pekerjaan dengan relatif baik, menjadikannya cocok untuk pelacak kebugaran murah seperti OnePlus Band. Anda dapat memulai pembacaan detak jantung manual dari band atau lakukan dengan interval 6 menit, 2 menit, dan per detik.

Pengalaman awal saya dengan pemantauan detak jantung sangat menjengkelkan. Sensor berulang kali gagal mendapatkan pembacaan meskipun telah dilakukan beberapa penyesuaian dan sabuk dikencangkan dengan sangat erat. Tapi ini diperbaiki setelah saya menemukan bahwa itu adalah kulit berbulu saya yang menghalangi, dan begitu saya mencukur sedikit kulit di sekitar pergelangan tangan saya, sensor mulai mengembalikan pembacaan yang dapat diandalkan.

Sensor SpO2

Sensor oksigen darah, umumnya dikenal sebagai oksimeter atau oksimeter pulsa, adalah salah satu sorotan utama Pita OnePlus. Sensor tersebut menggunakan LED merah dan sinar infra merah untuk mengukur kadar oksigen dalam darah Anda. Tingkat SpO2 normal berkisar antara 95% hingga 100%. Pembacaan berulang di bawah 90% disertai dengan gejala seperti sesak napas, nyeri dada, dan pusing bisa menjadi tanda hipoksemia ringan hingga sedang, suatu kondisi yang menunjukkan kekurangan oksigen dalam darah arteri. Umumnya, anak-anak dan orang dewasa muda yang sehat tidak perlu memantau tingkat SpO2 mereka. Namun, jika Anda menderita penyakit paru-paru atau kondisi jantung, memantau kadar oksigen darah Anda dapat membantu.

Baca Juga: Redmi Note 10 Akan Segera Hadir di Indonesia, Ini Bocorannya

Saya tidak memiliki akses ke pengukur denyut nadi tingkat medis, jadi saya tidak dapat menilai keakuratan sensor tetapi tampaknya berfungsi dengan andal, dengan data yang diambil secara berurutan tidak menunjukkan pembacaan yang tidak biasa atau variasi liar. Pembacaan SpO2 dapat dimulai langsung dari band. Pengukuran membutuhkan waktu hingga 30 detik untuk selesai dan Anda harus tetap memegang tangan Anda selama proses tersebut. Anda juga dapat meminta tingkat SpO2 Anda dipantau selama Anda tidur. Ada dua opsi: pelacakan berkala, di mana pembacaan dilakukan setiap 6 menit, dan pemantauan berkelanjutan yang melacak tingkat SpO2 Anda secara real-time. Pemantauan SpO2 otomatis bekerja hanya ketika band mendeteksi Anda telah tertidur.

Pelacakan tidur

Sama seperti pelacak kebugaran lainnya, OnePlus Band juga dapat melacak tidur Anda dan memberikan analisis serta wawasan tentang kualitas tidur. Pada malam pertama, saya memakai band untuk tidur, tidak ada data tidur sama sekali. Pada dua malam berikutnya, itu merekam beberapa data tetapi hanya mendaftarkan beberapa fase pertama meskipun saya benar-benar tidur nyenyak. Baru pada malam keempat itu berhasil merekam seluruh sesi tidur saya. Dan sejak saat itu, telah konsisten dalam melakukan tugasnya dengan deteksi akurat tentang kapan saya tertidur, periode bangun antara tidur, dan kapan saya bangun di pagi hari. Pada beberapa hari ketika saya tidur siang untuk mengganti jam tidur yang hilang, itu juga dapat mencatatnya dengan cukup akurat. Secara keseluruhan, saya merasa OnePlus Band mewakili langkah besar di atas Mi Band 3 saya yang sering gagal membedakan pemalasan di tempat tidur dari tidur sebenarnya.

fitur

Selain melacak langkah Anda dan kalori yang terbakar, OnePlus Band memiliki berbagai fitur pelacakan kebugaran. Ini menawarkan 13 mode latihan khusus termasuk Lari Luar Ruangan, Lari Dalam Ruangan, Lari Pembakaran Lemak, Jalan di Luar Ruangan, Bersepeda Di Luar Ruangan, Bersepeda Dalam Ruangan, Pelatih Elips, Mesin Dayung, Kriket, Bulu Tangkis, Renang di Kolam, Yoga, dan Pelatihan Gratis. Karena OnePlus Band tidak memiliki GPS bawaan, itu bergantung pada GPS ponsel dan layanan lokasi Anda untuk memperkirakan data tentang kecepatan dan jarak yang ditempuh. Jika Anda adalah seseorang yang tidak suka membawa ponsel saat berlari atau bersepeda, lebih baik Anda menggunakan perangkat seperti Amazift GTS Mini 2 yang dilengkapi dengan GPS bawaan.

Mode latihan dapat diakses dari aplikasi Latihan di band Anda dan Anda juga dapat menetapkan tujuan seperti jarak, durasi, dan kalori. Detak jantung terus dipantau selama latihan dan ditampilkan secara real-time pada tampilan band bersama dengan statistik lainnya. Ada fitur yang disebut Jeda Otomatis yang secara otomatis menjeda latihan Anda yang sedang berlangsung saat Anda istirahat dan melanjutkannya saat mendeteksi gerakan Anda. Setelah menyelesaikan aktivitas, data yang dikumpulkan kemudian dikirim ke aplikasi Kesehatan dan dari mana grafik mendetail bersama dengan statistik lainnya dihasilkan yang dapat Anda temukan di bawah log Latihan. Mirip dengan Mi Band, OnePlus Band juga mengingatkan Anda untuk bangun dan bergerak jika tidak mendeteksi aktivitas fisik selama satu jam, ini cukup membantu bagi mereka yang menghabiskan banyak waktu duduk di meja mereka.

Ulasan OnePlus Band_ Upaya Pertama Yang Solid Dalam Pelacakan Kebugaran (2)

Selain dari fungsionalitas yang berorientasi pada kebugaran, OnePlus Band menawarkan beberapa fitur bagus lainnya. Anda mendapatkan alarm, stopwatch, kontrol pemutaran musik, dan tombol rana kamera – yang semuanya dapat diakses langsung dari band. Dukungan notifikasi juga tersedia dan Anda dapat mengontrol aplikasi mana yang Anda inginkan untuk menerima notifikasi. Bernapas adalah tambahan berguna lainnya yang memandu Anda melalui latihan pernapasan dengan instruksi di layar dan getaran lembut. Di akhir latihan, ini menunjukkan detak jantung rata-rata dan jumlah napas Anda. Pita juga dapat melihat dan menolak panggilan masuk. Terakhir, Temukan Ponsel Saya membantu Anda merelokasi ponsel cerdas Anda yang salah tempat dengan memainkan suara bernada tinggi.

Namun, OnePlus Band tidak melewatkan dua fitur penting: Pemantauan Stres dan pelacakan Periode. Kedua fitur ini tersedia di Mi Band 5. Menerapkannya tidak memerlukan perangkat keras khusus, jadi ini adalah sesuatu yang dapat dengan mudah ditambahkan melalui pembaruan.

Daya Tahan Baterai & Kecepatan Pengisian

OnePlus Band mengemas baterai 100mAh dan mengklaim dapat memberikan masa pakai baterai hingga 14 hari dengan sekali pengisian daya. Namun, dalam pengujian saya, klaim itu tampaknya terlalu dibuat-buat. Pada putaran pertama, band hanya bertahan tiga hari, – terutama karena saya menggunakan semuanya hingga kapasitas maksimalnya: kecerahan disetel ke 80%, frekuensi pelacakan detak jantung disetel ke setiap 2 menit, notifikasi diaktifkan untuk setiap aplikasi perpesanan dan kerja, dan Pelacakan SpO2 selama tidur disetel ke waktu nyata.

Baca Juga: Sony Xperia Pro, HP Unik dengan Port HDMI

Pada putaran kedua, saya menurunkan level: kecerahan antara 40-60%, mode malam diaktifkan, pemantauan detak jantung setiap 6 menit, notifikasi dinonaktifkan, dan pelacakan SpO2 pada interval 6 menit selama tidur. Tetapi bahkan dengan kelonggaran ini, band ini baru saja mencapai hari ketujuh. OnePlus memang meluncurkan pembaruan beberapa hari yang lalu mengatasi penarikan daya yang tidak biasa selama tidur dan siaga yang telah memperbaiki situasi sampai batas tertentu. Namun, angka yang saya dapatkan masih jauh dari apa yang diiklankan oleh perusahaan, dengan rata-rata penarikan listrik harian antara 12% hingga 15% dengan pola penggunaan yang sama.

Ulasan OnePlus Band_ Upaya Pertama Yang Solid Dalam Pelacakan Kebugaran (3)

Tali jam ini mengisi daya melalui dudukan plastik yang terasa murah dan rumit serta tidak cocok dengan pengisi daya magnet super nyaman Mi Band 5.

Untuk mengisi daya, Anda harus mengeluarkan kapsul dari tali dan memasukkannya ke dalam dudukan pengisi daya. Tetapi saya menemukan bahwa memasang cradle ke bagian belakang band bekerja dengan baik dan lebih nyaman daripada harus mengeluarkan kapsul setiap saat. Sedangkan untuk kecepatan pengisian, band membutuhkan waktu lebih dari satu jam untuk mencapai 100% dari keadaan kosong. Sebagai referensi, Mi Band 5 membutuhkan waktu antara 1,5-2 jam untuk mengisi penuh.

Kesimpulan

Upaya pertama OnePlus pada pelacak kebugaran cukup solid tetapi tidak cukup untuk menggeser Mi Band 5 dari posisinya. Tampilan warna-warni cerah, UI intuitif, serangkaian fitur kebugaran yang kuat, pelacakan tidur yang akurat, dan pemantauan SpO2 adalah kekuatan kuat dari OnePlus Band. Itu juga satu-satunya band kebugaran di pasar yang menawarkan pemantauan SpO2 dengan harga ini. Tapi sebagai produk generasi pertama, itu gagal di beberapa area. Kurangnya sinkronisasi cloud dan fitur yang hilang seperti pemantauan stres dan pelacakan periode membuat pita kebugaran dirugikan dari Mi Band 5.

Baca Juga: Review Oppo Reno5, Fitur Baru Bawa Pembaruan yang Sip

Masa pakai baterai, meskipun bagus, tidak jauh dari klaim perusahaan. Tetapi untuk apa nilainya, sebagian besar kekurangan OnePlus Band tampaknya dapat diperbaiki dengan pembaruan perangkat lunak. Haruskah Anda mempertimbangkan OnePlus Band daripada Mi Band 5? Untuk saat ini, Mi Band 5 tampil sebagai produk yang lebih matang dan halus, menawarkan lebih banyak penyesuaian dan masa pakai baterai yang tampaknya lebih baik. Namun, OnePlus Band memang memiliki keunggulan dengan sensor SpO2 yang tidak ada pada varian global Mi Band 5.

Leave a Reply

Your email address will not be published.