Review 10 Kelebihan dan Kekurangan Poco F3

Review 10 Kelebihan dan Kekurangan Poco F3

Gadgetidn.com – Generasi ketiga seri POCO F akhirnya hadir di Indonesia. Ya, POCO F3 resmi diperkenalkan oleh Xiaomi Indonesia pada 20 April 2021. Lalu bagaimana dengan kelebihan dan kekurangan POCO F3 tersebut?.

Snapdragon 870 adalah salah satu alasan mengapa POCO F3 begitu menarik. Ada banyak hal menarik lainnya tentang ponsel yang akan segera diperkenalkan Gadgetidn kepada Anda di artikel ini. Selain itu, kami juga menyertakan kekurangan yang tidak kalah penting untuk diperhatikan.

Kelebihan dan Kekurangan POCO F3

So, simak kelebihan dan kekurangan POCO F3 ini sampai habis. Jika Anda belum tahu betul tentang smartphone tersebut, maka Anda bisa membaca spesifikasi utamanya seperti di bawah ini.

Spesifikasi

Spesifikasi POCO F3

  • Rilis: Maret, 2021
  • Layar: AMOLED, 6,67 inci, 1080 x 2400 piksel
  • Chipset: Snapdragon 870
  • GPU: Adreno 650
  • RAM: 6 GB, 8 GB
  • Memori Internal: 128 GB, 256 GB
  • Memori Eksternal: –
  • Kamera Belakang: 48 MP + 8 MP + 5 MP
  • Kamera Depan: 20 MP
  • Baterai: Li-Po 4520 mAh
Spesifikasi Lengkap

KelebihanKelebihan dan Kekurangan Poco F3

Sebuah produk dapat mencuri perhatian publik karena keunggulan yang dimilikinya. Beberapa poin di bawah ini akan menjelaskan apa saja keunggulan POCO F3. Simak satu per satu, ya!

1. Desain Keren

Kelebihan dan kekurangan pada POCO F3 pertama yang perlu anda ketahui yakni pada bagian desainnya. Ponsel ini melanjutkan jejak POCO F2 Pro sebagai ponsel POCO yang tidak mengabaikan aspek estetika. Anda benar-benar tidak akan menemukan layar penuh dan kamera depan pop-up (seperti F2 Pro) di ponsel ini. Namun, POCO F3 memiliki desain yang tak kalah cantik.

Mari kita telusuri betapa indahnya POCO F3 dari berbagai sudut. Pertama dari depan. Di sana Anda akan melihat bahwa semua tepi di sekitar layar berlubang ponsel ini sangat tipis. Memiliki lingkaran kecil (di tengah atas) sebagai tempat kamera depan mungkin akan mengganggu bagi sebagian orang.

Namun, POCO telah mencoba mengurangi ketidaknyamanan ini dengan mengurangi diameter kamera depan menjadi hanya 2.76mm. POCO mengklaim, ini adalah salah satu kamera depan dengan diameter terkecil di dunia. Bagian depan ponsel berbobot 196 gram dan kokoh karena dilindungi Corning Gorilla Glass 5.

Beranjak ke samping, bingkai lengkung yang menyatukan bagian depan dan belakang ponsel ini masih berbahan plastik. Namun, ukurannya sangat tipis. Hal ini berkontribusi pada ketebalan bodi POCO F3 yang hanya 7,8 mm.

Selanjutnya, di bagian bawah terdapat kisi-kisi speaker, port USB C, dua slot nano-SIM, dan slot mikrofon. Di sisi atas, Anda akan menemukan IR Blaster dan lubang suara yang terintegrasi dengan speaker kedua.

Nah, sorotan dari desain cantik POCO F3 sebenarnya adalah bagian belakangnya. Kesan elegan dan minimalis akan tercipta berkat pemilihan material kaca Gorilla Glass 5 tanpa aksen petualang. Khusus untuk variator malam hitam yang memiliki efek reflektif seperti keramik.

Sedangkan varian warna Deep Ocean Blue terlihat lebih modern dengan kontur garis dan kontras warna yang dibalut logo POCO yang ikonik. Modul kamera belakang ponsel ini sekilas mirip Xiaomi Mi 11 dan Redmi Note 10 Pro.

2. Tampilan Sip

Topik kedua dari pembahasan kelebihan dan kekurangan POCO F3 yakni pada bagian tampilan. Anda tentu menyadari bahwa setiap interaksi manusia dengan smartphone berlangsung melalui sektor tampilan: layar. Pasalnya, layar akan membaca perintah yang berbeda dari jari kita. Layar juga akan menerjemahkan perintah ke dalam visualisasi tertentu.

Dua tugas, membaca perintah dan membuat visualisasi, tampaknya dilakukan dengan cukup baik oleh tampilan POCO F3. Sebab, di atas kertas, spesifikasi dan teknologi yang diusung sangat mumpuni.

Pembahasan kita dimulai dengan mengapa layar Full HD+ berukuran 6,67 inci di ponsel ini mampu membaca perintah dengan sangat baik. Salah satu alasan kuat di balik ini adalah bahwa sampling rate sentuh mencapai 360Hz, melampaui benchmark ponsel gaming yang hanya 240Hz.

Angka 360 Hz ini berarti ada 360 titik sentuh yang bisa diproses dalam satu detik. Ponsel ini juga membutuhkan waktu sekitar 2,7 milidetik untuk menerjemahkan satu hotspot. Alhasil, layarnya responsif dan gerakan yang dihasilkan akurat.

Terkait:  Spesifikasi dan Review Oppo Reno4 di Indonesia

Terus tanyakan beberapa alasan kenapa tampilan POCO F3 mampu menghasilkan visualisasi yang bagus. Pertama, layarnya menggunakan panel AMOLED dari Samsung dan terbuat dari bahan baru E4. Namun, E4 dapat mereproduksi warna dengan akurasi yang lebih baik dan menghemat energi.

POCO mengklaim bahwa warna yang ditampilkan oleh layar POCO F3 dapat 100 persen tembus untuk ruang warna DCI-P3. Perlu dicatat bahwa DCI-P3 adalah standar kedalaman warna yang digunakan di Netflix, YouTube, dan bioskop modern.

Selain itu, layar POCO F3 juga dikatakan memiliki rasio kontras 5.000.000:1 sehingga mampu mengekspresikan satu warna saja, misalnya hitam, layar ponsel ini memiliki 5 juta macam warna hitam. Tak cukup sampai di situ, teknologi HDR10+ juga ada untuk meningkatkan kecerahan dan kontras saat mengatur video HDR.

3. Performa Mantap

Patut dikategorikan hp terbaik untuk PUBG dengan grafis extreme. Qualcomm sepertinya menyadari bahwa tidak semua produsen bisa membuat desain sistem pendingin yang bagus untuk Snapdragon 888. Pasalnya, potensi maksimal dari Snapdragon 888 tidak akan terwujud jika ponsel tidak memiliki desain sistem pendingin yang bagus.

Alhasil, muncul alternatif lain dari Snapdragon 888, yakni Snapdragon 870. Chipset delapan inti ini disinyalir lebih “jinak” karena fast core menggunakan arsitektur Cortex A77. Menjinakkan dalam hal ini adalah tidak memanas semudah core cepat di Snapdragon 888 berdasarkan Cortex X1.

Snapdragon 870 sebenarnya adalah SoC andalan tahun 2020, Snapdragon 865+, yang kecepatannya sedikit ditingkatkan. Peningkatan kecepatan chipset terjadi dengan fabrikasi 7 nm pada inti cepatnya (Kryo 585 Prime), dari semula 3,1 GHz menjadi 3,2 GHz. Jadi, secara teori, Snapdragon 870 sedikit lebih cepat daripada 865+.

Dari kelebihan dan kekurangan POCO F3 pada bagian performa, ponsel ini memiliki skor Antutu 8 adalah 631.850. POCO F3 juga mengungguli semua smartphone kelas menengah ke atas. Saudaranya POCO F2 Pro (Snapdragon 865) juga telah dilampaui. Sayangnya, saat artikel ini ditulis, Antutu 8 adalah satu-satunya aplikasi benchmark sintetis yang dapat digunakan.

Selain itu, ada juga aplikasi Game Booster yang berfungsi baik untuk memastikan kenyamanan pengguna. Salah satu tugas aplikasi ini adalah memblokir semua notifikasi, termasuk panggilan masuk, saat pengguna sedang bermain game.

4. Kamera Lumayan

Kelebihan dan kekurangan POCO F3 selanjutnya pada bagian kamera. Anda mungkin salah paham setelah melihat modul kamera belakang POCO F3. Ya, sekilas sebenarnya ada empat rangkaian lensa. Namun, salah satu lensa kecil di tengah bukanlah kamera, melainkan mikrofon.

Menurut Ben Sin dari XDA Developers, mikrofon ini berfungsi sebagai audio zoom alias filter kualitas audio saat seseorang merekam video pada perbesaran tertentu. Jadi, sebenarnya di sektor belakang, POCO F3 hanya memiliki tiga kamera.

Ketiga kamera tersebut terdiri dari kamera utama 48MP, kamera ultrawide 8MP, dan kamera makro 5MP. Kamera utama POCO F3 ditenagai oleh sensor Sony IMX 582 1/2 inci yang dapat menghasilkan piksel 0,8µm. Bukaan kamera ini adalah f/1.8.

Sedangkan Kamera Ultra Wide memiliki panjang fokus 15mm dan sensor Sony IMX 355 1/4″. Kamera fixed focus dengan bukaan f/2.4 ini dapat mengambil foto dalam mode malam seperti kamera utama.

Selanjutnya ada kamera makro dengan aperture f/2.2 dan memiliki sensor Samsung S5K5E8. Sensor ini dapat menghasilkan piksel 1,75µm. Kamera ini juga memiliki lensa dengan panjang fokus 49mm yang memungkinkannya melakukan auto fokus pada jarak 3-7cm dari bodi.

Jadi bagaimana gambar bisa dihasilkan? Menurut GSM Arena, hasil jepretan dari kamera utama ponsel ini terbilang bagus, meski tidak sebagus kamera utama 108MP di Redmi Note 10 Pro. Gambar dari kamera utama ponsel ini cukup jelas, kata Ben Sen.

Bahkan, kamera utamanya cukup andal untuk mengambil gambar di lingkungan minim cahaya dan malam hari. Namun, ponsel ini tidak memiliki optical stabilizer, OIS, yang berguna saat memotret beberapa frame dalam mode malam.

Terkait:  Harga Dan Spesifikasi Oppo A37

Untuk perekaman video, semua kamera bisa digunakan untuk merekam. Resolusi tertinggi 4K pada 30fps bisa didapatkan melalui kamera utama. Ada juga penstabil elektronik EIS yang dapat diaktifkan untuk kamera utama dan ultra lebar dari semua resolusi.

Berdasarkan pengujian GSM Arena, kualitas terbaik bisa didapatkan jika video direkam dengan kamera utama 1080p. Detail, kontras, warna, dan rentang dinamis terlihat bagus jika video direkam dengan kamera utama pada resolusi kurang dari 4K.

5. Baterai Awet

Soal baterai juga merupakan poin penting dari kelebihan dan kekurangan POCO F3 yang kami ulas. Ponsel ini dibekali baterai Li-Polymer 4520mAh. Jika dilihat dari ukurannya, baterai ini tidak luar biasa, cukup untuk seharian. Padahal, ukuran baterai ini lebih kecil 180 mAh dari yang digunakan oleh POCO F2 Pro.

Namun, GSM Arena dikagumi karena staminanya karena rating staminanya bisa mencapai 114 jam! POCO F3 mengalahkan saudaranya, POCO X3 Pro (112 jam) yang memiliki baterai lebih besar: 5160 mAh.

Dalam skenario pengujian GSM Arena, POCO F3 dapat digunakan selama 23 jam 40 menit untuk melakukan panggilan di jaringan 3G. Jika digunakan untuk browsing Wi-Fi, ponsel bisa berjalan hingga 15 jam 58 menit.

Waktu penggunaan 19 jam 2 menit didapatkan saat menggunakan ponsel ini untuk menonton video secara offline. Fakta ini memberikan bukti bahwa kemampuan bukanlah segalanya. Yang paling penting adalah manajemen energi.

GSM Arena mengetahui hal ini setelah mengamati perilaku POCO F3 yang secara otomatis menurunkan kecepatan refresh hingga 60Hz, saat digunakan untuk menonton video atau browsing.

Baterai POCO F3 tidak hanya tahan lama, tetapi juga cepat saat diisi dayanya. Dilengkapi dengan built-in adaptor 33W, baterai ponsel ini dapat diisi hingga 67% selama 30 menit pengisian. Waktu untuk mencapai 100 persen adalah 56 menit. GSM Arena mengatakan sangat impresif di kelasnya.

6. Speaker dan Konektivitas

Jika layar dan chipset sudah oke, apa lagi yang harus anda ketahui dari kelebihan dan kekurangan POCO F3 tersebut? Tentu saja speaker output audionya baik-baik saja, bukan? Untungnya, POCO F3 bisa mengakomodasi itu.

Seperti yang Anda lihat, ia dilengkapi dengan speaker stereo ganda. Speaker yang mendukung pemutaran Audio Resolusi Tinggi bukan hanya gimmick. Pasalnya, kenyaringannya termasuk dalam kategori sangat baik, yaitu -24,5 LUFS menurut pengujian GSM Arena.

Tidak hanya keras, tetapi juga seimbang. Elemen bass dapat didengar pada tingkat volume sedang dan tinggi. Jika suara keluaran speaker masih kurang stabil, Anda bisa memanfaatkan koneksi Bluetooth 5.1 untuk menyambungkan headset nirkabel ke ponsel.

Menurut pengalaman C. Scott Brown, Bluetooth POCO F3 sangat bagus. Pasalnya lagu yang ia mainkan masih bisa terdengar jelas meski ponselnya diletakkan di atas meja apartemen. Sementara Brown meninggalkan ponselnya untuk berjalan-jalan di apartemen dengan headphone masih menempel di telinganya.

Teknologi Bluetooth yang baik bukan satu-satunya keunggulan POCO F3 di sektor komunikasi. Karena ponsel ini juga mendukung jaringan 5G. Chipset Snapdragon 870 sudah memiliki modem 5G dari pabrik.

Kehadiran dukungan 5G memungkinkan Anda untuk menggunakan POCO F3 dalam waktu yang lama. Anda juga akan diuntungkan lagi karena ponsel ini dapat menangkap pembangkitan sinyal Wi-FI 6 yang lebih cepat dan stabil untuk daerah padat penduduk.

Kekurangan POCO F3

Kekurangan Poco F3

POCO F3 bukanlah produk yang sempurna seperti ponsel lainnya. Ini memiliki beberapa kekurangan yang harus Anda perhatikan. Anda mungkin memahami kekurangannya, tetapi Anda mungkin tidak memahaminya. Berikut poin penjelasannya:

1. Bodi Gampang Kotor

Selanjutnya kita ulas kelebihan dan kekurangan yang terdapat pada ponsel POCO F3 pada sektor bodi. Ponsel ini memang cantik di luar tetapi garang di dalam. Ini indah karena desainnya yang tipis dan sederhana. Ini juga garang karena chipset Snapdragon 870 kelas atas yang dibawanya.

Sayangnya, keindahannya mudah tercoreng karena sifat Gorilla Glass yang mudah kotor akibat noda tangan. Oleh karena itu, cover belakang harus banyak di lap terutama untuk varian warna night black.

Terkait:  Kelebihan dan Kekurangan Realme 5i yang Perlu Diketahui!

2. Audio & Slot MicroSD

Selain speaker, cara lain untuk mendengarkan output audio POCO F3 adalah melalui headphone. Sayangnya, ponsel ini tidak memiliki jack audio 3.5mm. Oleh karena itu, sebaiknya Anda membeli headphone nirkabel atau TWS yang harganya relatif lebih mahal daripada headphone tradisional.

Umumnya, ponsel dengan port terbatas menggunakan adaptor 3,5 mm ke USB C untuk dapat menghubungkan headset berkabel ke ponsel. Adaptor ini juga disertakan dalam paket penjualan.

Namun, kurangnya jack audio 3.5mm adalah kerugian. Sebab, Anda harus bergantian menggunakan port USB C untuk mengisi daya atau menyambungkan headset. Sekarang Anda tidak dapat mendengarkan lagu dengan headset saat ponsel Anda sedang diisi daya.

3. Kamera Ultrawide Medioker

Ada lagi yang lebih mearik dari kelebihan dan kekurangan POCO F3. Kami tidak sengaja membahas hasil Kamera Ultra Wide POCO F3. Pasalnya, beberapa penguji merasa hasil kamera ultra-high resolution 8MP ponsel ini biasa-biasa saja atau biasa-biasa saja.

C. Scott Brown mengatakan akurasi warna lebih rendah dibandingkan dengan bidikan kamera utama. Kualitas gambar POCO F3 Ultra Wide Camera menurun saat digunakan pada malam hari.

Bin Sen juga mengeluhkan hal yang sama. Menurut Sin, kamera wide-angle ponsel ini kurang tajam. GSM Arena menduga bahwa inferioritas kamera POCO F3 Ultra HD adalah karena upaya pengurangan noise yang berlebihan. Bahkan, GSM Arena mengatakan, jangkauan dinamisnya tidak buruk.

4. Inkonsistensi MIUI

POCO F3 dilengkapi dengan antarmuka MIUI 12 berbasis Android 11, sama seperti ponsel keluarga Xiaomi lainnya. Namun, MIUI diberi nuansa lain berkat POCO Launcher. Jika dilihat dari versinya, MIUI 12.0.1 yang terpasang disebut “stabil”, bukan alpha atau beta.

Artinya ROM ini sudah diteliti dengan baik oleh developernya. Sayangnya, C. Scott Brown berpendapat bahwa MIUI 12.0.1 pada POCO F3 masih jauh dari stabil. Alasannya adalah POCO F3 yang saya uji terkadang tidak reboot dengan jelas dan terkadang notifikasi tidak.

Setelah itu, kecepatan refresh bisa turun hingga 60Hz atau serendah 120Hz, meskipun ponsel tidak dalam posisi canggung untuk beralih mode. Selain itu, kecerahan layar tiba-tiba turun saat ponsel dalam penggunaan serius. Seluruh masalah ini pasti mengganggu.

Brown juga menganggap MIUI 12 sangat tidak konsisten. Karena dia tidak mengalami masalah serupa saat menggunakan POCO M3 yang diinstal dengan MIUI 12. Untuk Brown, masalah perangkat lunak ini jelas mencegah POCO F3 mengeluarkan potensi terbaiknya.

Satu-satunya hal yang harus dilakukan POCO adalah segera memberikan pembaruan perangkat lunak untuk menyelesaikan masalah seperti yang dialami Braun. Brown juga mengalami masalah terkait perangkat lunak lainnya.

Seperti iklan yang muncul saat menginstal aplikasi baru dan saat menampilkan notifikasi, serta berbagai bloatware. Namun, iklan di ponsel ini tidak separah yang ada di smartphone Redmi. Sedangkan semua bloatware yang ada bisa dihapus.

Kesimpulan

Mengutip dari kelebihan dan kekurangan POCO F3 diatas. Ponsel ini melanjutkan tradisi pendahulunya sebagai smartphone andalan pembunuh. Label pembunuh utama bukan hanya tenunan. Pasalnya, ponsel ini menawarkan chipset Snapdragon 870 kelas atas dan dukungan jaringan 5G. Dua hal ini membuat POCO F3 menjadi pemain yang tangguh dan futuristik.

Kekokohan kinerja tidak hilang pada ponsel ini karena juga didukung oleh tampilan yang indah, speaker stereo yang bagus, dan masa pakai baterai yang lama. Karena itulah ponsel ini akan cocok dijadikan teman jika Anda suka bermain game.

Bagi yang menggemari fashion, mendapatkan POCO F3 dapat meningkatkan tingkat kepercayaan diri Anda. Karena ponsel ini memiliki desain yang cantik dan simpel berkat kaca penutup belakang. Sayangnya, POCO F3 bukanlah ponsel flagship sejati. Untuk alasan ini, beberapa fitur dasar masih hilang.

Fitur yang tidak ada adalah perangkat lunak yang stabil dan kemampuan yang baik dari kamera ultra lebar. Jika Anda tidak peduli dengan jaringan 5G, ada baiknya Anda memilih POCO X3 Pro atau Redmi Note 10 Pro. Memilih salah satu dari mereka memungkinkan Anda untuk menghemat hingga Rp 1 juta.

Check Also

Review Oppo Reno5, Fitur Baru Bawa Pembaruan yang Sip

Review Oppo Reno5, Fitur Baru Bawa Pembaruan yang Sip

Kehadiran Reno4 cukup mencuri perhatian, meski ponsel ini memiliki kekurangan akibat minimnya NFC. Oppo mungkin …

Leave a Reply

Your email address will not be published.