3 Developer Game yang Untung Besar di Tengah Pandemi

3 Developer Game yang Untung Besar di Tengah Pandemi

Jumlah pemain meningkat selama pandemi. Berikut adalah 3 perusahaan pengembang game yang telah menghasilkan banyak uang. Bermain game adalah salah satu pilihan hiburan yang paling bisa diakses selama pandemi seperti saat ini. Alhasil, jumlah pemain meningkat secara signifikan di berbagai negara.

Berdasarkan Newzoo Global Games Market Report 2020, game seluler mengalami peningkatan terbesar tahun ini, dengan pendapatan $ 77,2 miliar, atau pertumbuhan 13,3% tahun-ke-tahun. Sementara itu, pengembang game konsol mencatat pendapatan US $ 45,2 miliar pada tahun 2020, atau tumbuh 6,8% dari tahun ke tahun. Di sisi lain, game PC menghasilkan $ 33,9 miliar tahun ini.

Berapa penghasilan seorang pengembang atau penerbit game? Itu tergantung pada jumlah pemain yang membeli dan memainkan game mereka. Nah, berikut ini daftar developer game terbesar di dunia dengan komunitas game besar yang mampu meraup untung dalam situasi pandemi saat ini, berdasarkan data dari Newszoo.

Baca Juga: PUBG Mobile Royale Pass Season 17, Apa yang Baru?

1. Tencent

Tencent

Perusahaan China ini memiliki lebih dari 60.000 karyawan dengan investasi di lebih dari 600 perusahaan. Di industri esports, Tencent dikenal sebagai pengembang PUBG Mobile. Menurut laporan dari Esports Observer, pada tahun 2020 Tencent mencatatkan laba bersih sebesar $ 18,9 miliar pada kuartal ketiga tahun 2020 dan laba bersih yang meningkat 85% year-on-year dari tahun 2019 mencapai $ 5,88 miliar.

Dari jumlah ini, $ 6,26 miliar bersumber dari game online yang dirilis, yang juga meningkatkan pendapatan sebesar 45% tahun-ke-tahun. Jumlah ini terutama bersumber dari game Peacekeeper Elite dan Honor of Kings yang melampaui rata-rata 100 juta pengguna harian dalam sepuluh bulan pertama tahun 2020. Selain itu, PUBG Mobile dan Clash of Clans juga berkontribusi terhadap peningkatan pendapatan ini.

Baca Juga:  PUBG Mobile Royale Pass Season 17, Apa yang Baru?

Perusahaan yang didirikan Ma Huateng juga telah mengakuisisi beberapa pengembang game lain, salah satunya adalah pengembang Riot Games dari AS yang mengembangkan League of Legends. Tidak diencerkan, untuk 93% saham yang dimiliki, Tencent menginvestasikan lebih dari US $ 350 juta pada tahun 2011, menurut The Wall Street Journal.

Pada 2015, Tencent juga membeli sisa 7% saham dan mengakuisisi Riot Games. Faktanya, selama pandemi ini, Tencent masih bisa menginvestasikan 20% saham di developer asal Jepang, Marvelous Inc. Atau suntikan dana $ 65 juta, Bloomberg melaporkan. Dengan Tencent yang berkembang pesat, Kejuaraan Dunia Seluler PUBG juga bisa menjadi salah satu turnamen eSports dengan nilai terbesar.

2. Sony Interactive Entertainment

Sony Interactive Entertainment

Sama seperti Tencent, Sony Interactive Entertainment (SIE) juga telah mengakuisisi beberapa developer game lain, di antaranya Insomniac Games dan Sucker Punch yang mengembangkan Ghost of Tsushima, hingga Naughty Dog yang mengembangkan The Last of Us Part II yang menjadi Game of the Year. 2020 di The Game Awards. Sony juga dikenal dengan konsolnya, PlayStation, yang sudah ada sejak 1994.

Baca Juga: Epic Games Bagi 750 Juta Game Gratis

Melihat begitu banyaknya game eksklusif PlayStation dan konsol-konsolnya yang mutakhir, tak heran Sony berhasil mencatatkan angka penjualan yang begitu tinggi bahkan di tengah pandemi. Angka tersebut tidak hanya berasal dari penjualan game, tetapi juga dari penjualan konsol game. Menurut laporan dari industri game, SIE tumbuh kuat di awal pandemi. Pada kuartal pertama dari 2020 hingga Juni 2020, SIE mencatat pendapatan $ 5,7 miliar, meningkat 32% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Angka tersebut belum termasuk penjualan The Last of Us Part II yang terjual 4 juta unit hingga Juni 2020. Selain itu, game SIE lainnya juga terjual 18,5 juta unit. Di tengah lockdown, penjualan game digital meningkat. 74% game dijual dalam bentuk digital. Sebanyak 49,8 juta game PS44 terjual di kuartal pertama tahun 2020. Seiring dengan peluncuran PlayStation 5 di penghujung tahun 2020, bukan tidak mungkin angka sebenarnya bertambah besar.

Baca Juga:  5 Game PC Offline Ringan Untuk Laptop Spek Rendah

3. Nintendo

Baca Juga: PUBG Mobile Royale Pass Season 17, Apa yang Baru?

Nintendo

Selain meluncurkan konsol game, Nintendo juga telah mengembangkan beberapa video game ternama, antara lain Mario, Donkey Kong, The Legend of Zelda, dan Super Smash Bros. Dan Pokémon. Nintendo juga mengembangkan Animal Crossing, yang seri terbarunya sudah sangat populer saat pandemi tahun lalu.

Menurut laporan dari CNN Business, perusahaan yang berbasis di Kyoto tersebut melaporkan laba operasi untuk paruh pertama tahun fiskal yang berakhir pada bulan September. Jumlah tersebut melonjak 209% menjadi 291,4 miliar yen, atau sekitar $ 2,8 miliar, dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Penjualan meningkat 73% menjadi 769,5 miliar yen atau sekitar 7,4 miliar dolar AS.

Baca Juga: 4 Tips Chicken Dinner PUBG Ala Pro Player

Faktanya, Nintendo menjual sekitar 12,5 juta konsol Nintendo Switch antara April dan September 2020, meningkat 81% dibandingkan tahun 2019. Game Animal Crossing: New Horizons terjual 14,3 juta kopi selama periode tersebut. Sebagai perbandingan, game Switch terlaris Nintendo, Mario Kart 8 Deluxe, baru mencapai 29 juta kopi sejak 2017. Di sisi lain, Animal Crossing: New Horizons sudah terjual 26 juta kopi dalam waktu singkat.

Popularitas Animal Crossing: New Horizon luar biasa. Pasalnya, game ini dirilis pada awal tahun 2020 ketika pandemi melanda dan masyarakat diminta untuk tidak keluar rumah. Karena mengundang para pemainnya untuk menjelajahi dunia Animal Crossing yang indah dan penuh petualangan, game ini menjadi sangat populer. Oleh karena itu, tidak heran jika Nintendo mampu menutup bukunya di tahun 2020 dengan keuntungan yang begitu besar.

Check Also

4 Tips Chicken Dinner PUBG Ala Pro Player

4 Tips Chicken Dinner PUBG Ala Pro Player

Kalau main PUBG Mobile bagusnya bisa menang dan dapat Winner Chicken Dinner. Berikut tips menurut …

Leave a Reply

Your email address will not be published.