Apakah Sudah Waktunya Meninggalkan WhatsApp_ Benarkah Signal Jawabannya_

Apakah Sudah Waktunya Meninggalkan WhatsApp: Benarkah Signal Jawabannya?

Layanan perpesanan milik Facebook telah dilanda reaksi global atas privasi. Banyak pengguna yang bermigrasi ke Signal atau Telegram. Haruskah Anda bergabung dengan mereka?

Awal bulan ini, WhatsApp mengeluarkan kebijakan privasi baru bersama dengan ultimatum: terima persyaratan baru ini, atau hapus WhatsApp dari ponsel cerdas Anda. Namun kebijakan privasi yang baru tidak terlalu jelas, dan secara luas disalahartikan sebagai WhatsApp akan membagikan data pribadi yang lebih sensitif dengan perusahaan induknya, Facebook. Tidak mengherankan, hal itu memicu reaksi keras, dengan banyak pengguna mengancam untuk berhenti menggunakan layanan tersebut.

Baca Juga: 4 Kebijakan Baru Whatsapp Yang Membuat Pengguna Berakhir ke Signal

WhatsApp segera mengeluarkan klarifikasi, menjelaskan bahwa kebijakan baru hanya memengaruhi cara akun pengguna berinteraksi dengan bisnis (yaitu, bukan dengan teman mereka) dan tidak mewajibkan pengumpulan data baru. Aplikasi perpesanan juga menunda pengenalan kebijakan selama tiga bulan. Yang terpenting, kata WhatsApp, kebijakan baru tidak memengaruhi konten obrolan Anda, yang tetap dilindungi oleh enkripsi ujung-ke-ujung – “standar emas” keamanan yang berarti tidak ada yang dapat melihat konten pesan, bahkan WhatsApp, Facebook, atau pihak berwenang.

Tapi kerusakan sudah terjadi. Upaya komunikasi yang ceroboh telah meningkatkan kesadaran bahwa WhatsApp memang mengumpulkan banyak data, dan beberapa di antaranya dapat dibagikan ke Facebook. BBC melaporkan bahwa Signal diunduh 246.000 kali di seluruh dunia dalam seminggu sebelum WhatsApp mengumumkan perubahan tersebut pada 4 Januari, dan 8,8 juta kali seminggu setelahnya.

Baca Juga: Facebook Secara Misterius Melogout Pengguna IPhone

Semakin banyak data yang mereka buat profil, semakin mereka menempatkan orang pada posisi yang rentan dalam risiko

WhatsApp memang membagikan beberapa data dengan Facebook, termasuk nomor telepon dan nama profil, tetapi ini telah terjadi selama bertahun-tahun. WhatsApp telah menyatakan bahwa di Inggris dan UE pembaruan tidak membagikan data lebih lanjut dengan Facebook – karena peraturan privasi yang ketat, yang dikenal sebagai pembaruan umum untuk peraturan perlindungan data (GDPR). Aplikasi perpesanan tidak mengumpulkan konten obrolan Anda, tetapi mengumpulkan metadata yang menyertainya – seperti pengirim, waktu pesan dikirim, dan kepada siapa pesan itu dikirim. Ini dapat dibagikan dengan “perusahaan Facebook”.

Terkait:  Apple Watch Selamatkan Pesepeda yang Terseret Banjir

Etos pengumpulan data Facebook yang sangat dikritik telah mengikis kepercayaan pada jaringan sosial. Praktiknya dapat membahayakan orang yang rentan, kata Emily Overton, pakar perlindungan data dan direktur pelaksana RMGirl. Dia mengutip contoh algoritme “orang yang mungkin Anda kenal” di Facebook yang memperlihatkan nama asli pekerja seks kepada klien mereka – meskipun kedua belah pihak berhati-hati dalam membuat identitas palsu. “Semakin banyak data yang mereka buat profil, semakin mereka menempatkan orang pada posisi yang rentan dalam risiko.”

Baca Juga: Ini Motif WhatsApp ‘Bajak’ Status Pengguna

Dan jaringan sosial tidak dikenal untuk menepati janji. Ketika Facebook membeli WhatsApp pada 2014, Facebook berjanji untuk memisahkan kedua layanan tersebut. Namun hanya beberapa tahun kemudian, Facebook mengumumkan bertujuan untuk mengintegrasikan sistem pesan Facebook, Instagram, dan WhatsApp. Tampaknya ini terhenti karena kesulitan teknis dan peraturan seputar enkripsi, tetapi ini masih merupakan rencana jangka panjang.

Mengapa orang memilih Signal daripada Telegram?

Signal, aplikasi perpesanan aman yang direkomendasikan oleh pihak berwenang seperti Electronic Frontier Foundation dan Edward Snowden, telah menjadi penerima manfaat utama dari eksodus WhatsApp. Aplikasi perpesanan lain, Telegram, juga mengalami peningkatan unduhan, tetapi Signal telah menduduki puncak tangga lagu di toko aplikasi Apple dan Android.

Baca Juga: Heboh Signal Ternyata Pinjam Banyak Uang dari Pendiri WhatsApp

Manfaat Signal karena menjadi yang paling mirip dengan WhatsApp dalam hal fitur, sementara Telegram memiliki masalah sebagai aplikasi perpesanan yang aman dan pribadi, dengan fitur lokasi langsungnya baru-baru ini mendapat kecaman karena pelanggaran privasi. Yang terpenting, Telegram tidak dienkripsi ujung-ke-ujung secara default, melainkan menyimpan data Anda di awan. Signal dienkripsi ujung-ke-ujung, mengumpulkan lebih sedikit data daripada Telegram dan menyimpan pesan di perangkat Anda daripada di awan.

Apakah Signal memiliki semua fitur yang biasa saya gunakan dan mengapa lebih pribadi?

Ya, Signal memiliki sebagian besar fitur yang biasa Anda gunakan di WhatsApp, seperti stiker dan emoji. Anda dapat menyiapkan dan memberi nama grup, dan mudah untuk mengirim pesan: cukup tampilkan tanda pena di pojok kanan.

Signal berfokus pada privasi dan tidak memiliki keinginan untuk menganalisis, membagikan, atau mendapatkan keuntungan dari informasi pribadi pengguna

Signal memiliki aplikasi desktop, dan Anda dapat melakukan obrolan suara dan video hingga dengan delapan orang. Seperti WhatsApp, Signal menggunakan nomor telepon Anda sebagai identitas Anda, sesuatu yang menyangkut beberapa pendukung privasi dan keamanan. Namun, perusahaan telah memperkenalkan kode pin dengan harapan beralih ke cara yang lebih aman dan pribadi untuk mengidentifikasi pengguna di masa mendatang.

Terkait:  Pelanggan Spotify Semakin Bertambah Hingga Tembus 345 Juta, Berapa Banyak yang Premium?

Selain dienkripsi secara end-to-end, baik WhatsApp dan Signal memiliki fitur “pesan menghilang” untuk privasi tambahan. Perbedaan utamanya adalah bagaimana setiap aplikasi didanai. WhatsApp dimiliki oleh Facebook, yang model bisnisnya didasarkan pada iklan. Signal berfokus pada privasi dan tidak memiliki keinginan untuk menganalisis, membagikan, atau mengambil keuntungan dari informasi pribadi pengguna, kata Jake Moore, spesialis keamanan siber di ESET.

Baca Juga: Pengguna Apple Watch SE Keluhkan Overheating

Signal didukung oleh nirlaba Signal Foundation, yang didirikan pada tahun 2018 oleh pendiri WhatsApp Brian Acton dan peneliti keamanan (dan CEO Signal Messenger) Moxie Marlinspike, yang membuat protokol enkripsi yang digunakan oleh beberapa layanan perpesanan, termasuk WhatsApp dan Skype sebagai serta Signal itu sendiri. Acton, yang meninggalkan Facebook pada 2017 setelah menyatakan keprihatinan tentang bagaimana perusahaan beroperasi, mendonasikan $ 50 juta awal ke Signal, dan aplikasi sumber terbuka itu sekarang didanai oleh komunitas. Pada dasarnya, itu berarti pengembang di seluruh dunia akan terus mengerjakannya dan memperbaiki masalah keamanan sebagai bagian dari upaya kolaboratif, membuat aplikasi bisa dibilang lebih aman.

Tetapi ada kekhawatiran apakah Signal dapat mempertahankan model gratis ini karena basis penggunanya meningkat menjadi puluhan, atau berpotensi di masa depan, ratusan juta. Signal bersikeras dapat terus menawarkan layanannya secara gratis. “Sebagai lembaga nonprofit, kami hanya perlu mencapai titik impas,” kata Aruna Harder, COO aplikasi.

Signal secara eksklusif didukung oleh hibah dan donasi, kata Acton. “Kami yakin jutaan orang menghargai privasi yang cukup untuk mempertahankannya, dan kami di sini untuk menunjukkan bahwa ada alternatif model bisnis berbasis iklan yang mengeksploitasi privasi pengguna.”

Saya ingin pindah ke Signal. Bagaimana Memindahkan grup WhatsApp Ke Signal?

Momentum menjauh dari WhatsApp tampaknya sedang membangun, dan Anda mungkin menemukan lebih banyak teman Anda telah beralih ke Signal. Tapi membujuk grup kontak yang lebih besar bisa jadi lebih menantang.

Baca Juga: Apple Watch Selamatkan Pesepeda yang Terseret Banjir

Overton telah menggunakan Signal selama beberapa tahun dan mengatakan semua kontak regulernya menggunakan aplikasi tersebut. “Bahkan saat berkencan online, saya meminta orang yang ingin saya ajak kencan untuk mengunduh Signal, atau mereka tidak mendapatkan nomor saya.”

Terkait:  Bantuan Rp 300 ribu, Bisa cair Setiap Bulan, Masukkan Nama Sesuai KTP Untuk Terima Bantuan

Beberapa pendukung Signal sudah mulai memigrasi grup mereka dari WhatsApp. Jim Creese, pakar keamanan, memindahkan grup teks lingkungan yang terdiri dari 100 orang ke Signal. Dia memulai dengan subkelompok kecil yang terdiri dari 20 orang, beberapa di antaranya berjuang dengan teknologi. Creese mengatakan sebagian besar ambivalen tentang peralihan “selama metode baru tidak lebih sulit”.

Dia menyarankan siapa pun yang memindahkan grup di seluruh aplikasi untuk fokus pada “mengapa” terlebih dahulu. “Jelaskan alasan perubahan tersebut, bagaimana kemungkinan pengaruhnya terhadap mereka, dan manfaatnya. Jangan terburu-buru prosesnya. Meskipun WhatsApp mungkin tidak berada di tempat yang Anda inginkan hari ini, tidak ada keadaan darurat yang membutuhkan tindakan segera. ”

Baca Juga: Secara Mengejutkan Apple Akan Pindahkan Produksi iPhone dan iPad Keluar dari China

Moore berpikir peralihan dari WhatsApp akan terus mendapatkan momentum, tetapi dia mengatakan butuh waktu untuk memindahkan semua orang. Sampai saat itu, Anda mungkin perlu menyimpan WhatsApp dan Signal di ponsel Anda.

Moore sedang dalam proses memindahkan obrolan keluarga ke Signal, untuk kedua kalinya. “Saat pertama kali mencoba, salah satu anggota keluarga tidak memahami kekhawatiran saya dan mengira saya terlalu berhati-hati.

“Namun, berita terbaru membantunya memahami potensi masalah dan mengapa pindah bukanlah ide yang buruk. Rintangan berikutnya adalah membuat ibu saya mengunduh aplikasi baru dan menggunakannya untuk pertama kali tanpa saya membantunya secara fisik. ”

Check Also

Kamu Baru Pindah ke Signal_ Simak 5 Tips Berikut Ini

Kamu Baru Pindah ke Signal? Simak 5 Tips Berikut Ini

Signal tiba-tiba dibanjiri dengan pengguna baru yang bermigrasi dari WhatsApp karena kebijakan privasi terbarunya. Popularitasnya …

Leave a Reply

Your email address will not be published.